Hello Magang, Hello Surabaya !

Hello..  waw rasanya sudah satu abad saya tidak menulis, rasanya rindu menulis *preet 😛 * . Banyak sekali kejadian maupun cerita yang terjadi dan semuanya saya tulis pasti nggak bakal kelar seharian :D. Oke baiklah saya akan mengawali cerita saya, cerita tentang mahasiswa yang sudah memasuki semester akhir. Iyess.. tentu saja saya senang sekaligus senep. Senang karena sudaj tidak ada kuliah lagi dan utamanya nggak bakal dikejar deadline tugas lagi *dasar mahasiswa 😛 *

Inilah saat-saat yang sudah saya tunggu kedatangannya. MAGANG! Yapp.. sudah seminggu ini saya magang. Banyak sekali cerita tentang magang yang terjadi selama satu minggu ini. Oke baiklah, saya akan cerita pengalaman magang saya di JTV Surabaya. Magang kali ini rasanya sungguh AJAIB. Mulai dari saya yang sebelumnya di PHP JTV, bingung nyari tempat magang lain, Dapat Janji manis KPID, DITOLAK JTV, hingga akhirnya dipanggil lagi sama JTV. Pokoknya jalan panjang untuk bisa mendapatkan tempat magang. Gak keitung lagi deh berapa banyak keringat yang keluar, tenaga yang dihabiskan, dana yang dikeluarkan, hingga beberapa kali nangis 😛 *dasar cengeng*.

2014-07-14 10.24.44

Dari kejadian mencari tempat magang ini, saya bisa jadi belajar banyak hal. Kadang sesuatu yang amat kita inginkan justru akan semakin sulit untuk kita dapatkan. Impian untuk bisa menembus Jawa Pos Grup dan magang di gedung Graha pena sudah ada dibenak saya sejak dulu, sejak saya aktif di komunitas muda Radar Kediri. Dan akhirnya mimpi itu bisa menjadi nyata dan tentunya dengan usaha dan doa maksimal yang saya kerahkan. Sempat sakit hati sama JTV dan memilih di KPID saja, tapi dosen saya memberikan arahan kepada saya dan akhirnya saya menerima tawaran JTV :P. Saya ingat betul saat itu Pak Anang bilang “ Kenapa? Kamu gengsi udah ditolak JTV dan sekarang dipanggil JTV lagi? Sudahlah gak usah gengsi kamu bakal dapat pengalaman kalau di JTV”

Finalllyy… taraaaaa tanggal 10 Juli kemarin saya mulai masuk magang. Berangkat dari kos jam sepuluh kurang, karna janji ma Mbak Amel jam 10. Sampai di JTV saya disuruh nunggu di lobby lantai dua. Lima menit, sepuluh menit hingga dua puluh menit tidak ada seorangpun yang datang menemui saya. Hanya kru JTV yang lalu lalang didepan saya. Sampai akhirnya saya bertemu dengan orang yang tidak asing dan saya pernah bertemu beliau. Tapi siapa ya, namanya siapa? Saya lupa. Hehehe. Sampai ada orang yang memanggil nama beliau “Pak Gigik”. Wawww.. iya ini orang namanya pak Gigik, orang yang pernah saya temui dilobby bawah pas saya ke JTV bareng temen-temen.

Entah jodoh atau takdir, saya akhirnya diajak beliau untuk gabung karena beliau kekurangan kru. Saya diajak liputan blusukan pecinan di hari pertama magang saya :D. Sebelum liputan saya diajak beliau untuk menemui mbak Amel HRD untuk minta izin, dan akhirnya mbak Amel mengizinkan saya ikut pak Gigik dan malah “menyerahkan” saya supaya dibimbing Pak Gigik. OHH MYYYY!!! Serius? Ini orang yang jadi “rasan-rasan” saya dengan teman-teman setelah ketemu beliau di Lobby JTV lalu dan sekarang jadi pembimbing saya :D.

2014-07-17 15.29.40

Pertama kali liputan masih kaku, dan nggak tau harus ngapain. You Know, saya satu-satunya mahasiswa UB yang magang di JTV saat ini. What a day! Saya sendirian dan mau nggak mau harus bisa bertahan disini selama dua bulan kedepan. Setelah seminggu magang, saya baru bisa bekerja “profesional” sesuai tugas yang diberikan dan rasanya mulai menikmati tugas saya sebagai asisten produser di blusukan pecinan. Meskipun produser saya sedikit “cerewet”  tapi beliau sangat memperhatikan saya dan temen-temen magang yang lain. Cerewetnya beliau supaya saya dan temen-temen benar-benar bisa dan gak sia-sia magangnya. Dari beliau juga saya banyak belajar. Terimakasih Pak :).

Sungguh Allah itu maha adil ya 🙂 . Dulu saya pengen kerja di TV dibagian produksi acar jalan-jalan, dan sekarang mimpi itu menjadi nyata. Sekarang saya menjadi bagian kru (sementara) blusukan pecinan.  Saya liputan keliling Surabaya, mulai liputan kuliner hingga investigasi dan ternyata dari liputan-liputan itu saya tau kalo Surabaya nggak mentok di A.Yani :P.  Dulu saya bermimpi untuk bisa menembus Jawapos Grup, dan sekarang saya magang di JTV Surabaya yang masih satu grup sama Jawa Pos. Dulu saya bermimpi untuk bisa kuliah di Surabaya, meskipun kenyataannya saya kuliah di UB, tapi dengan magang ini setidaknya saya bisa merasakan hidup di Surabaya. Subhanallah, maha suci Allah yang telah mejadikan nyata setiap impian saya :).

“Maka nikmat Tuhan-MU yang mana , yang kau dustakan?”

12 respons untuk ‘Hello Magang, Hello Surabaya !

    1. @insan karra : Boleh kok, info apa dulu nih? tentang proses magangnya apa proses nembus magangnya di JTV? hehe

    1. @anwar choili : hehe prosesnya panjang banget deh, yg pasti kalo ngga ada link org dalam sering2 aja tlp HRD buat pastiin diterima apa engga 🙂

  1. Pengen dpt info banyak nih dr mbaknya tentang magang di jtv.. Kalo boleh tau, emailnya apa ya? Thanks sebelumnya..

  2. hallow mbak,, mungkin saya adalah adik tingkat di fisib ub yang sedang mencari tempat magang seperti mbak dulu. mbak saya ingin tanya tanya tentang proses magang di JTV. saya akan email mbak ya ,, mhon dibls mbak

  3. Mbak apakah masih ada prakering dijtv? Kalau masih ada saya ingin magang disana apakah bisa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.