Sawitri Kepaten

Sawitri adalah seorang putri raja, namun di usianya yang sudah matang ia belum juga menemukan jodohnya. Sang raja sampai “hopeless” karena putrinya belum juga mendapatkan jodoh. Hingga beliau, sampai pada keputusan akan menerima siapapun pemuda yang mau menikah dengan putrinya. 

Atas restu Ayah Sawitri akhirnya pergi mencari sendiri jodohnya. Dalam pencariannya ia bertemu dengan Setiawan. Pemuda biasa, kalangan rakyat biasa, tapi berbudi luhur. Singkat cerita Sawitri akhirnya menikah dengan Setiawan, meskipun dengan konsekuensi besar yang harus diambil Sawitri. Sebelum menikah ada seorang “orang pintar” yang mengingatkan dia , agar tak menikah karena Setiawan akan segera menemuai ajalnya. Setiawan tidak berumur panjang. 

Tapi Sawitri tetap teguh dengan pendiriannya, dan menemani suaminya hingga akhir hayat. Setiawan mati dipangkuan Sawitri. Sawitri Kepaten.

Setiap kita adalah Sawitri. Yang pasti akan “kepaten”. Kita akan kehilangan , kita akan merasakan “kematian”. Kisah Sawitri, hanyalah cerita dalam pewayangan Jawa. Tapi ada pelajaran yang bisa kita ambil darinya. 

Setiap kita akan menemui kematian bahkan mungkin sebelum ajal yang sesungguhnya itu datang. Mati tidak hanya berupa hilangnya nyawa dari diri kita, tapi kematian bisa berupa hilangnya kepercayaan diri. Matinya semangat dalam diri kita. Mati sandang pangan (kesulitan ekonomi), termasuk mati pikiran kita. 

Begitu pula yang aku alami dalam satu tahun ini. Aku telah mati, bahkan sebelum aku menemui ajalku yang sesungguhnya. Aku telah mati lebih dulu, atau malah aku justru bunuh diri?

Satu tahun belakangan ini, aku bagai mayat hidup. Urip nanging ora urup. Hidup tapi tidak hidup. Ada yang lebih yang menyakitkan dari patah hati, cintai tak direstui, cinta ditolak, atau mungkin diduakan yaitu hilangnya harapan dalam hidup kita. 

HARAPAN ITU SELALU ADA.

Yang kering telah basah. 

Yang hilang telah kembali.

Yang layu kembali bersemi.

Yang mati telah reinkarnasi.

Luka itu ada.

Luka itu nyata.

Tampak di pelupuk mata.

Dan dirasa oleh dada.

 

Tapi aku memilih menutup cerita.

Menyembuhkan luka.

Dan kembali berjalan, meski terbata.

Luka yang Mendewasakan.

Buku Berdamai dengan Patah Hati, 90% saya tulis berdasarkan kisah nyata. Kisah cinta saya sendiri. Saya mengalami sendiri jatuh bangunnya patah hati lalu berusaha bangkit untuk menata hidup kembali.

Benarlah kata pepatah : “Orang yang paling bisa menyakiti kita adalah orang yang paling kita cintai”.

Begitu juga yang saya alami. Mantan (yang ada dibuku Berdamai dengan Patah Hati), adalah orang yang sangat saya cintai kala itu. Dia adalah manifestasi doa-doa saya selama ini. Dia sosok yang selama ini ada dalam imajinasi saya. tapi apa yang terjadi pada akhirnya?. Dia meninggalkan saya dan menikah dengan wanita lain. Wanita yang saat kita bersama dulu, pernah menjadi “pemicu” pertengkaran kami.

Sakit? Tentu saja. Tidak terhitung berapa kali saya menangisinya. Dia janji setelah lulus S2 akan kembali, untuk itu aku terus menunggunya kembali. Dia memang kembali, tapi untuk memberi kabar bahwa dia telah bersama yang lainnya.

“Mbakk Desii , sebentar lagi dia akan menikah. Bagaimana mba, aku harus gimana? Aku gak sanggup mbak. Aku Sedih”.

Seorang teman online mengirim pesan , kebetulan saya pernah berjumpa dengannya di Surabaya. I was there. Saya sangat paham bagaimana rasanya ditinggal menikah oleh orang yangs sangat kita cintai. Jujur, kadang saya bingung harus memberikan saran apa untuk mereka yang curhat tentang sakit hatinya. Sebanyak apapun nasehat atau bahkan dalil sekalipun tidak akan berdampak apapun bagi orang yang patah hati.

Saat patah hati seseorang memang menginginkan untuk “ditemani”, dikasih nasehat atau yang lainnya. Padahal sebenarnya yang mereka butuhkan hanyalah DIAM. Saya sendiripun ketika sedang terluka, selalu ingin diperhatikan tapi ketika diperhatikan diberi nasehat kadang saya tidak menerimanya, bahkan pernah marah hahaha.

“Suatu hari kamu akan paham bahwa diam adalah adalah pilihan terbaik”

Nikmatilah rasa sakitmu. Merasakan sakit adalah tanda bahwa kamu masih manusia.

Lalu apa yang harus kita lakukan ketika patah hati?

Dulu, ketika ada sesuatu yang sangat menyakitkan terjadi saya memilih untuk pergi. Saya adalah tipe orang yang sebisa mungkin menghindari konflik, termasuk konflik dengan diri sendiri. Saya pasti langsung pergi ketempat-tempat yang saya sukai.

Apakah pergi bisa menyelesaikan masalah?

Memang hati menjadi sedikit tenang, tapi masalah tetap masalah. Bukankah ketika kaki kita terluka, terkena pisau misalnya kita ga boleh banyak gerak? Karena kalau banyak gerak, bisa jadi luka yang semula udah mau tertutup jadi terbuka lagi. Robek. Begitu juga dengan luka batin. Tidak ada cara lain kecuali diobati.

Dan percayalah waktu adalah obat terbaik. 

Things to do, saat kamu patah hati atau sedang mengalami kondisi yang “menakutkan” untuk hati dan jiwamu.

1.Menangislah

Kakimu masih menampak di lantai kan? Kamu manusia bukan dewa bukan pula malaikat. Menangislah. Tidak usah sok kuat, jangan melawan gravitasi. Kalau memang terasa begitu pedih menangislah. Sepuasmu, sebisamu, sampai kamu capek.

2. Me Time

Ada satu hari, saya membiarkan diri saya menangis, saya memberi kebebasan untuk diri saya. Mau nonton youtube atau mau makan sepuasnya monggo. Tidak berdosa.

3. Refleksi Diri

Salah satu berkah patah hati yang saya rasakan adalah hidup saya semakin dewasa. Kita seringkali tumbuh dewasa karena sayatan luka. Dan itu yang terjadi sama saya, saya tumbuh menjadi seperti sekarang karena banyaknya luka yang pernah saya rasakan. Luka yang dulu saya tangisi hampir setiap hari, sekarang menjadi sesuatu yang amat saya syukuri.

Turning poin dalam hidup saya seringkali diawali dengan patah hati.

Jangan takut, semuanya akan baik-baik saja. Kamu bisa melewati semuanya dengan baik. Mungkin dalam prosesnya kamu menangis, kamu merasa sangat tidak berguna. Tidak apa-apa, luka itu akan mendewasakanmu.

Selamat pagi, hati yang sedang terluka. Semoga Allah merahmati setiap hati yang tulus mencintai namun dikecewakan :))

 

Self-talk : Reaksi atau Respon?

Ketika saya menulis ini, air mata saya baru saja kering. Sejak kemarin-kemarin hati ini terasa sesak, jenuh, pengap, mau ngapain aja nggak enak. Rasanya pengen marah, tapi nggak tau apa yang harus dimarahi, apa yang harus dikecewain? Nggak ada.

Baru saja saya mengahapus air mata yang menggenang sejak abis isya tadi, padahal tidak ada apa-apa yang terjadi. Tapi rasanya hati ini kayak sesak aja, rasanya jenuh wes pokoke nggak eunaaak. Sampe naudzubillah, sempat kepikiran “Allah kok gini banget ya..” , Ya Allah Ya Tuhanku, maafkan hambaMu yang amatiran ini.

“Janganlah kamu bersusah hati, sesungguhnya apa yang telah tertakdir pasti akan terjadi. Menetaplah pada pintu Allah, dan tinggalkan selain Allah (dari hatimu) ” – Diwan Imam Al- Hadad –

Sungguh , tidak ada yang bisa menolak kehendak Tuhan.

Anw, saya mau flashback. Dulu, ketika ada masalah seperti ini , saya pasti langsung nenteng tas backpack lalu pergi. Entah kemana, pokoknya pergi dari rumah aja. Saya harus mencari ketenangan, kesenangan, nggak peduli yang lainnya.

Apakah masalah selesai setelah saya pergi?

Tidak. Masalah tetap masalah. Hanya saja mungkin, saya “agak bisa tenang” dalam menghadapinya, tapi bukan berarti masalah selesai. Malah kadang-kadang justru muncul masalah baru.

“Masalah tetaplah masalah, sampai kapanpun juga akan tetap seperti itu. Respon kita yang akan menentukan akhir masalah itu”.

Teringat pidato CEO google, Sundar Pichai. Beliau menceritakan saat beliau ada di satu restoran, disana terjadi chaos karena ada kecoa yang terbang dan hinggap dibahu seorang wanita yang kebetulan sedang makan disana. Dia panik , menjerit-jerit karena kecoa itu hinggap di bahunya. Dengan panik dia akhirnya bisa mengusir kecoa itu, tapi sayangnya kecoa itu hinggap di bahu wanita lain yang kebetulan juga ada di restoran itu.

Restoran jadi chaos gara-gara kedua wanita itu bereaksi dengan sangat heboh. Namanya kecoa kan ya, jadinya dia suka terbang kesana kemari. Setelah hinggap di kedua wanita itu tadi, kecoa itu mendarat di baju seorang wanita yang kebetulan pelayan restoran itu. Tidak seperti kedua wanita tadi, wanita pekerja ini dengan tenang mengamati kecoa itu , lalu perlahan mengambil kecoa itu dari bajunya kemudian membuangnya keluar dari restoran.

Sundar Pichai yang menonton kejadian itu tadi, bertanya pada dirinya sendiri.

“Apakah kecoa itu tadi bertanggung jawab pada kejadian chaos direstoran itu tadi? Jika iya, kenapa wanita pelayan restoran itu tadi tidak bereaksi sama dengan kedua wanita sebelumnya?”

Bukan karena kecoanya, tapi karena respon yang diberikan itulah yang menentukan. Ketidakmampuan kedua wanita tadi dalam menghadapi kecoa itulah yang membuat suasana cafe jadi kacau.

So do I, dimasa lalu saya sama dengan kedua wanita itu tadi. Setiap ada masalah saya selalu bereaksi dan celakanya reaksi saya selalu “heboh” yang justru menciptakan chaos baru dalam hidup saya. Beberapa hari lalu, saya sudah berencana tenteng tas backpack lagi, saya mau pergi ke Surabaya atau ke Kudus sekalian. Pokoknya saya harus pergi. Eh, nggak ding, baru saja tadi habis isya saya udah kepikiran mau pergi ke Surabaya besok selasa.

Mau ngapain? Engga tau, yang penting pergi dulu. Sumpaah ya sumpeek banget.

Sambil menangis, saya lalu pergi ke kamar mandi. NANGISSS sebentar dikamar mandi dengan kran mengucur wkkww sinetronnn sekali hidup sayaah. Setelah itu, saya mengambil wudhu dan shalat dua rakaat. Saya menangis sejadi-jadinya, lalu istighfar sebanyak-banyaknya sampai hati saya tenang.

“Tidak ada yang salah. Tidak ada yang perlu ditangisi. Semua udah diatur sama Allah. Absyiruu.. Absyiruu.. Absyiruu. Berikan kabar gembira pada orang-orang yang menyerahkan dirinya pada Allah”.

Saya terluka, saya sakit, saya sedih. Tapi mau diapain lagi, selain yaudah dirasain. Di nikmati. Dan saya takjub sekali, karena hati saya bisa mendadak melunak, engga jadi mau pergi, hati yang tadinya sempit dan pengen muaaarah , menjadi begitu lapang, menjadi begitu bersyukur. Sampai akhirnya saya bisa menulis ini.

Tidak seperti dulu, malam ini saya TIDAK BEREAKSI dengan heboh terhadap apa yang sedang saya hadapi. Malam ini saya MERESPON masalah yang terjadi dengan sangat baik. Sebuah kemajuan untuk diri saya. Dan ini patut disyukuri.

Kecoa tetaplah kecoa dan menjijikkan. Mau diapain lagi? Selamanya dia akan tetap begini, karena nash nya dia ya begitu. Tidak akan menjadi lucu dan menggemaskan, yang bisa kita sayang-sayang seperti kucing atau yang lainnya. Begitu juga dengan masalah yang kita hadapi, ia akan tetap menjadi masalah tergantung bagaimana kita menghadapinya, dengan bereaksi heboh atau merespon dengan baik?

Mas Rio pernah bilang sebenarnya kalau kita mau “segera duduk sebagai hamba” / ridho atau pasrah sama ketentuan Allah , masalah akan cepat settle down. Tanpa dipikirkan sampai migren, ia akan cepat selesai. Allah , Tuhan yang maha pengasih maha penyayang yang akan menyelesaikannya.

Diwan Imam Al-Hadad menemani saya menulis malam ini. Syairnya begitu indah. Selamat malam. Semoga rahmat Allah selalu menyertaimu.

 

4 Pertanyaan Hidup yang Bikin Migren.

s

Beberapa hari ini saya sedang galau. Galau akan seperti apa dan bagaimana saya melanjutkan hidup saya. Apa yang akan saya tuju, bagaimana cara menujunya, dan segala pertanyaan “apa dan mengapa” yang lainnya yang pada akhirnya membuat saya migren karena overthinking.

Saya lalu kembali flashback, apa saja yang sudah saya lakukan hingga akhirnya saya ada pada titik ini. Titik dimana, saya merasa segalanya cukup. Saya telah mendapatkan apapun yang saya inginkan sejak dulu. Meski pada perjalanannya, harus ada pilihan yang harus dipilih.

“You can’t have your cake and eat it too..”

Hidup adalah pilihan, ketika saya memutuskan untuk “sudah jadi penulis saja”, then saya harus rela membuang mimpi saya untuk bekerja di “gedung-gedung tinggi”, atau menjadi seorang jurnalis. Kemudian, tentang mimpi S2 di Belanda, yang kemudian bisa digeser oleh keinginan untuk mondok di Tarim, Yaman.

Hidup kadang memang sebercanda ini :).

“Kadang kita bisa memilih, kadang kita sama sekali tidak diberi kesempatan untuk memilih”

Manusia memang tidak pernah puas. Ketika mimpi menjadi penulis sudah tercapai, ketika saya sudah “memiliki” apapun yang saya inginkan, sampailah saya pada pertanyaan “LALU SETELAH INI MAU NGAPAIN, APAKAH HIDUP AKAN BERHENTI SAMPAI DISINI?” 

Dan sungguh pertanyaan ini mengganggu sekali sejak beberapa hari ini. Hingga pagi ini, saya belum menemukan jawabannya, malah yang ada saya teringat masa lalu :)). Bagaimanapun juga masa lalu bukanlah sesuatu yang harus dilupakan, dan saya sangat berterimakasih pada masa lalu, untuk semua pelajaran yang berharga.

Belum juga pertanyaan ini terjawab, sekarang “Hidup” memberikan saya pertanyaan yang lain :

  1. Apa tujuanmu dalam hidup ini?
  2. Apa yang penting dalam hidupmu, dan bagaimana ia merubahmu?
  3. Apa kamu sudah bermanfaat untuk orang lain?
  4. Dengan segala pencapaianmu, siapa yang paling berbahagia. Dirimu sendiri atau orang lain juga ikut bahagia?

Empat pertanyaan yang berhari-hari ini  terus berputar-putar di otak dan saya belum menemukan jawaban yang membuat saya berhenti bertanya pada diri sendiri.

Kalau kamu gimana, jika dihadapkan dengan empat pertanyaan ini?.

Btw, selamat hari senin ya. Khairunnas anfauhum linnas :)) .

Cerita dari Lirboyo #2

P60620-212507-001
setelah sowan ndalem , foto dulu dong sama ustadzah nya 😀

Tiga hari menjadi santri dadakan benar-benar saya nikmati. Saya banyak belajar tentang banyak hal. Biasanya setiap malam setelah taraweh, kami ngaji kitab Arbain annawiyah yang dibacakan oleh Pak Ustadz. Dan 16 ramadhan yang lalu, adalah hari terakhir kitab itu dibacakan dan dimaknai. Rasanya kurang dan pengen ngaji lebih banyak lagi. Tapi namanya juga pesantren kilat jadi terbatas waktu. Pondok masih saja ramai walaupun sudah menujukkan pukul 12 malam. Mbak-mbak pondok induk masih sibuk Ro’an setelah acara peringatan nuzunul Quran. Saya masih belum bisa percaya kalau malam itu saya berada ditengah-tengah mereka. Saya dan teman-teman bahkan nyaris tidak tidur karena malam itu mata kami masih bening-bening. Nggak ngantuk hehe.

Hari terakhir pesantren kilat ditutup dengan acara pentas seni yang dimainkan oleh adik-adik santri kecil. Saya baru tahu ternyata mbak-mbak santri yang 24 jam hidupnya hanya dipondok punya kreativitas yang tinggi. Saya? Kalah jauh lah. Mereka bisa mendesain baju layaknya desainer hanya dengan menggunakan bahan seadanya. Bahkan baju dari plastik pun jadi. Pesantren kilat yang dimulai dari tanggal 3 ramadhan berakhir sudah pada tanggal 17 ramadhan kemarin. Rasanya engga rela banget, dan masih pengen ngaji hehe. Pentas seni sekaligus acara penutupan berakhir sekitar jam setengah 12 malam. Bagi yang kecil-kecil langsung disuruh tidur (meskipun kenyataannya mereka juga nggak tidur dan malah rame), sedangkan yang mbak-mbak diajak sowan ke ndalem. Sowan ndalem lagi? Bahagianya aku.

P60622-222401
After show! Meskipun dipondok kreativitas nggak boleh mati dong ya 😀

Begitu keluar , saya kaget ternyata diluar sudah ada banyak mbak-mbak santri asli. Dan gerbang P3TQ yang biasanya tidak pernah terbuka lebar malam itu terbuka lebar. Ada apa ini? Bukankah keluar pondok itu nggak boleh, apalagi ini sudah malam?. Tapi ini mbak-mbaknya malah kayak nyantai gitu duduk didepan. Ini ada acara apa? Setelah saya tanyakan ke Ustadzah ternyata mbak-mbak santri ini juga mau sowan ndalem. Malam itu Bu Nyai mau tindak umroh. Jadi semua santri pengen hormat ke Bu Nyai. Semua santri keluar dari “sarangnya” malam itu. Saya yang Cuma santri kilat ini, sedikit canggung berada ditengah-tengah mbak-mbak santri asliiii ini hehe :D.

Kami berdiri berjejer didekat ndalem, menunggu Bu Nyai keluar. Diluar ndalem mobil yang akan mengantar Bu Nyai sudah siap dan tampak kesibukan didalam rumah. Terlihat ning Ima dan mbak-mbak santri ndalem yang turut sibuk riwa-riwi. Begitu Bu Nyai keluar kami dipersilahkan untuk maju dan duduk didekat Bu Nyai. Tentu saya sedikit rebutan, karena malam itu banyak santri yang juga ingin mendapatkan posisi duduk sedekat mungkin dengan Bu Nyai. Saya? Yang hanya santri kilatan ini, entah bagiamana cerita bisa mendapatkan tempat duduk yang dekat dengan Bu Nyai. Sepertinya saya punya ilmu slidat-slidut yang bisa menyelinap menembus kerumunan mbak-mbak santri. Atau mungkin ini adalah berkah manusia berbadan kecil jadi bisa mbrobos sana sini hehe :D.

Lagi-lagi ketika baru saja duduk badan saya gemetar. Kami semua duduk dengan tenang diteras ndalem. Tidak banyak suara dan kami hanya duduk menunduk mendengarkan Bu Nyai. Lagi-lagi mata saya basah dan dada saya sesak dengan rasa aneh yang tidak pernah saya rasakan sebelumnya.

“Ya allah engkau lah yang menuntunku kesini. Sungguh ini luar biasa”.

Sepertinya malam itu tidak hanya saya yang menangis, karena saya lihat matanya mbak-mabak yang lain juga berlimang air mata yang coba mereka tahan. Karena sudah malam Bu Nyai menyuruh kami untuk kembali kepondok.

“Pun dalu. Mbak-mbak balik pondok mawon. Acara pondok kan katah, monggo balik pondok mawon. Tadarus nopo ngaji liyane. Sholat malam e pun lali”.

Rasanya saya nggak rela beranjak dari tempat duduk saya sebelum Bu Nyai masuk mobil dan berangkat ke Surabaya. Tapi bagaimana lagi, sudah dawuh e Bu Nyai ngoten. Jadi kami pelan-pelan mundur dan mau balik pondok. Tapi baru saja mau mundur, tiba-tiba ada mobil hitam datang dan disusul suara dari gus “Oh, lha niki sampun dugi”. Ternyata itu adalah orang yang sedari dulu ditunggu oleh rombongan Bu Nyai. Kami tidak jadi balik pondok dan Bu Nyai pun tersenyum. Bu Nyai lalu masuk mobil, dan semua santri kompak balik badan menghormati melihat ke arah mobil Bu Nyai.

Ketika kang santri mengumandangkan adzan, saya tidak mampu membendung air mata begitu juga mbak-mbak santri yang lain. Acara malam itu begitu khidmat dan ditutup oleh doa. Perlahan mobil Bu Nyai bergerak meninggalkan pondok, sedangkan kami masih tetap berdiri terpaku melihatnya. Masyaallah. Kami lalu kembali kepondok dengan sisa-sisa air mata yang ada dimata kami.

“ nyapo nangis?” tanya ustadzah.

“engga tau ust. Tiba-tiba nangis aja”

Ustadzah hanya tertawa melihat kami yang santri dadakan ini menangis.

“ baguslah. Kalian menangis tandanya kalian masih punya hati. Hati kalian masih hidup”.

Ah..tiga hari tidur dipondok ini benar-benar membuka mata dan hati saya. Ini sekaligus menjawab pertanyaan saya kenapa santri kalau bertemu Kyai nya selalu menunduk. Ini adalah bentuk takdzim nya satri pada Kyai nya. Atau mungkin mereka tidak sanggup menahan air mata ketika menatap wajah teduh Kyai. Ketika lewat depan pondok induk , saya sering tiba-tiba kaget karena dipinggir jalan banyak santri yang berdiri sambil menunduk. Ditangan mereka ada sajadah dan kitab. Ini santri pada ngapain sih?

Lirboyo POJOK
Jalan ini yang setiap hari saya lewati. Dijalan ini pula saya sering bertemu dengan Mbah Yai ataupun Gus dan Ning 🙂 

Ternyata tidak lama setelah itu ada seseorang yang lewat dengan dibonceng motor oleh kang santri. Orang itu tidak lain adalah Mbah Yai. Entah baru akan berangkat ngajar ngaji atau sepulang dari ngaji. Oh, jadi ini alasannya kenapa daritadi santri berdiri menunduk dan membuat saya yang lewat merasa awkward banget. Mau bagaimana lagi? Itu jalan umum. Anggap saja itu berkah bisa sering bertemu Mbah Kyai dijalan hehe. Berkah juga karena bisa sering bertemu ning dan gus dijalan. Lha mau gimana lagi rumahnya mepet pondok hehe.

Tapi agak miris juga sih, rumahnya deket sama pondok pesantren yang punya santri puluhan ribu tapi nggak pernah merasakan mondok. Semoga saja, suatu saat ada kesempatan untuk menjadi santri. Santri asli bukan santri dadakan atau santri kilatan hehe :D.

Ramadhan Kareem. Sampai jumpa di pesantren kilat tahun depan. Insyallah 🙂

Cerita dari Lirboyo #1

“Aku hanya bisa duduk tertunduk dilantai, seluruh badanku gemetar. Dan mataku basah oleh air mata. Aku bahkan tidak mampu berkata sepatah katapun, hanya lantunan sholawat dalam hati”

Rangkaian pesantren kilat yang diadakan oleh Pondok Pesantren Tahfidzil Quran Lirboyo, ditutup dengan acara “Mondok singkat” yaitu para peserta pesantren kilat diberi kesempatan untuk merasakan tidur dipondok. Tiga hari tidur dipondok? Tentu kesempatan ini tidak saya lewatkan begitu saja. Hari senin yang lalu, setelah shalat isya saya berangkat ke pondok seperti biasa. Meskipun sebenarnya pada hari itu saya capek luar biasa, karena saya baru pulang dari Malang. Perjalanan pulang pergi Kediri-Malang dalam sehari lumayan menguras tenaga apalagi sebelumnya saya memang sedang kurang istirahat. Begitu sampai pondok saya “disambut” oleh Ustadzah Deva, yang kebetulan sedang udzur dan tidak sholat.

“Udzur nopo suci?” tanya Ustadzah Deva.

“Suci Ust. Tapi niki nembe mantuk dadose mboten tumut taraweh”

“ Nggeh pun. Niki mangke bade ziarah ten makam sekalian sowan ndalem Bu Nyai” .

Ziarah? Sowan Ndalem? Mendadak capek saya hilang. Mendadak ngantuknya juga hilang. I’m really excited. Sumpah. Tiba-tiba aja ada rasa bahagia yang luar biasa. Setelah taraweh selesai , saya dan para “santri dadakan” berjalan menuju makam pendiri Lirboyo. Dari pondok P3TQ barat kami jalan menuju pondok induk. Meskipun jalan yang dilewati adalah jalan yang setiap hari saya lewati, tapi perjalanan malam itu benar-benar membuat jantung saya berdetak lebih kencang dari biasanya.

pesantrenstory-20160624-0001
Makam para Kyai Lirboyo. Gambar saking IG ning @shofiakafa yang direpost oleh @pesantrenku .

 

Dimana letak makamnya? Ini kan jalan menuju pondok induk, kalau jalan agak ke timur sedikit sudah sampai ditoko Mama. Lah dimana sih makamnya?. Ternyata oh ternyata makamnya berada didalam pondok induk. Masuk area pondok induk banyak kang-kang santri haha . Ya iyalah itu kan memang pondoknya kang-kang santri -__- . Begitu masuk hawa dingin langsung terasa, eh bukan dingin deng tapi lebih ke hawa sejuk. Kami lalu duduk sekitar 5-7 meter dari makam. Didalam makam saya lihat banyak kang-kang santri yang membaca Al-Quran, membaca kitab atau hanya yasin dan tahlil. Sama sekali jauh kata menakutkan. Maklum ya saya ini penakut jadi kalau dengar kata makam bawaannya udah takut aja. Takut ada setan takut ada apalah.

lir1
Masjid Lawang Songo ( pict dari detik.com )

Malam itu tidak banyak aktivitas, hanya ada beberapa santri dan rombongan kami saja. Tapi anehnya, begitu masuk dan melintasi masjid lawang songo rasanya kayak ramai. Seperti sedang ada banyak aktivitas mengaji disitu. Setelah rombongan kami dipastikan tenang dan semua kebagian duduk, Pak Ustadz mulai memimpin doa yasin dan tahlil. Beruntung saat itu saya mendapatkan tempat duduk didepan , didekat tirai. Jadi bisa melihat makam para mbah kyai lirboyo. Ketika bacaan al-fatihah dimulai, tiba-tiba dada ini terasa sesak.

Ya Allah. Saya hidup dikediri, dilirboyo ini sudah bertahun-tahun. Tapi tidak pernah ziarah makam ke Kyai Lirboyo, jangankan ziarah. Saya saja baru tahu kalau ternyata makamnya para kyai lirboyo ada didalam pondok induk yang setiap hari saya lewat didepannya. Rasanya malu sekali pada Mbah Kyai. Pak ustadz terus melantukan tahlil diiringi para “santri dadakan” , tapi saya hanya bisa tertunduk. Dimataku sudah menggenang air mata yang terus saya tahan agar tidak sampai keluar. Dadaku terasa sesak dengan rasa haru.

“Ya Allah. Malam ini engkau lah yang memperjalankan hamba-Mu ini kesini. Ridho’i lah dan tuntunlah hamba. Allahumma sholi ‘ala muhammad”.

Saya seperti mimpi, duduk didepan makam Mbah Kyai. Lagi-lagi saya hanya mampu tertunduk dilantai. Tidak terasa bacaan tahlil telah usai, dan kami harus segera kembali kepondok. Niat awalnya mau sekalian sowan ndalem yang ada dibarat yang letaknya disebelah pondok induk. Tapi malam itu ternyata Bu Nyai ada di ndalem barat, jadilah kami segera kembali ke pondok barat untuk sowan ke ndalem. Untuk pertama kalinya (pokoknya semua serba pertama kali hehe), saya bisa melihat wajah Bu Nyai secara dekat. Masyallah wajahnya begitu teduh.

Kami duduk dilantai menunggu giliran untuk sungkem dengan Bu Nyai. Baru saja duduk dan mendengar suara Bu Nyai lagi-lagi badan saya gemetar. Saya tanya pada diri saya sendiri, emang tadi belum makan ya?. Tapi seingat saya, buka puasa tadi saya makan sepiring nasi lauknya capjay dan sepotong ayam kecap. Masak baru sejam sudah lapar lagi? Ah tidak, saya yakin betul, kalau saya gemetar saya bukan gemetar karena lapar seperti biasanya. Tapi kenapa badan saya begitu gemetar, dan dada rasanya juga sesak?.

“Kabeh iki tak aku santriku. Mugi-mugi ……”

Begitu Bu Nyai matur begitu, pecah sudah air mata yang sejak dari makam tadi dibendung biar nggak keluar. Saya bahkan tak sanggup mendengar kata-kata Bu Nyai lagi, hanya suara “AAMIIN” dari teman-teman santri dadakan itu. Saya sibuk dengan diri saya sendiri, sibuk menenangkan diri sendiri. Lagi-lagi saya hanya bisa tertunduk dalam. Lalu tibalah saat sungkeman itu. Saya kembali gemetar, tapi kali ini saya tahu penyebabnya :D. Saya gemetar karena akan sungkem dengan Bu Nyai. Saya takut kalau nanti sungkemnya salah gimana. Kan malu hehe. Saya ingat waktu pertama kali datang ke pondok ini, pertama kali ngaji. Sama ustadzah Nafis ditegur karena salim aja nggak bisa :D. Salim itu mencium tangannya Ustadzah/ Guru , bukan menempelkan tangan ustdzah dikening atau dipipi kita haha. Kalau ingat itu rasanya pengen ketawa.

Tibalah giliran saya maju untuk sungkem. Dengan menundukkan kepala, nggak berani melihat wajah Bu Nyai. Lagian nggak sopan juga kan , kalau meloloti Bu Nyai meskipun wajahnya begitu teduh. Dilihat dari jauh saja sudah terasa ayem dihati. Saya cium tangan Bu Nyai dan berharap berkah darinya. Sungguh rasanya begitu sejuk, begitu adem berada dekat beliau. Semoga Bu Nyai tansah pinaringan sehat wal’afiyat. Aamiin.

Malam itu, adalah malam pertamaku tidur dipondok. Pondok pesantren yang letaknya hanya beberapa meter dari rumah. Pondok pesantren yang setiap hari saya lewati, pondok pesantren yang memiliki puluhan ribu santri dari berbagai macam daerah. Sedangkan saya? Saya yang sudah hidup bertahun-tahun didekatnya, ternyata butuh waktu 24 tahun untuk bisa mengetuk pintunya.

Ramadhan kareem ..

Berkah ramadhan. Semoga Allah Ridho.

 

Ditulis sambil jagain toko yang letaknya hanya beberapa meter dari pondok induk, dan didepan ndalem ning Ida (Putri Mbah Kyai Anwar) :D.

Berhijrah (1) : Kembalilah ke Masa Lalu

1

Hallo, Assalamualaikum. Selamat datang 2016, tidak telat kan mengucapkan selamatnya hihi. Jadi apa acara tahun barumu kemarin? Jalan-jalan liat kembang apai, bakar-bakar (jagung , ayam atau apalah) sambil kumpul dengan keluarga, atau i’tikaf dimasjid? Apapun yang kamu lakukan untuk menyambut tahun baru semoga itu menjadi titik awal suatu perubahan yang baik. Berbicara tentang tahun baru, tahun ini saya menyambutnya dengan sangat berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Entah kenapa saya tidak memiliki hasrat untuk ikut larut dalam perayaan tahun baru. Malam tahun baru kemarin saya malah “mbabu” dirumah, ya nyuci piring lah, nyapu , beres-beres rumah mumpung penghuni rumah lainnya lagi pada keluar sibuk dengan acara masing-masing. Tidak. Ini sama sekali tidak menyedihkan, saya justru bahagia sekali melakukan itu semua :D.

Anyway, ini baru tanggal 3 Januari jadi gak telat-telat bangetlah buat nulis tentang tahun baru kan ya hihii. Sejak bulan Desember yang lalu saya udah mikirin banget tuh, ntar ngapain aja ditahun baru trus resolusi apa aja yang harus dibuat?. Sampai pada akhirnya 2 minggu sebelum tahun baru saya bikin project tulisan #DecemberRandom yang tadinya mau diupdate setiap hari dan goal nya pas tahun baru dilanjutkan dengan #Prayfordecember2016. Iseng aja sih bikin itu, niatnya tulisan-tulisan random yang semoga bisa ngasih manfaat buat yang kebetulan baca. Tapi yah tapi kenyataannya saya cuma bisa ngisi dua tulisan di #DecemberRandom karena pas itu lagi sibuk jadi “Mamah Muda” buat dua sepupu yang kecil-kecil.

Lanjutkan membaca “Berhijrah (1) : Kembalilah ke Masa Lalu”