Menjadi Sarjana.

P60822-125653
Me with my gengss 😛

Lima tahun lalu, setelah menjadi pengangguran selama satu tahun status saya resmi berganti menjadi mahasiswa. Sebuah status yang sangat prestisius, apalagi saya menjadi bagian dari salah satu universitas terbaik yang ada di Indonesia. Masih jelas sekali diingatan saya, siang jelang sore didepan rektorat saya resmi menjadi mahasiswa Universitas Brawijaya.

“Selamat datang di UB. Selamat karena telah menjadi bagian keluarga besar UB”

Itulah kata-kata yang diucapkan oleh teman saya yang sedari pagi membantu saya mengurus penundaan pembayaran. Speachless. Sumpah saya tidak bisa berkata apa-apa, mata saya sudah basah oleh air mata sedangkan teman saya hanya ketawa cekicikan sambil menepuk-nepuk bahu saya. Thank you so damn much buat Andik dan Anila :* .

Lima tahun. Ya, saya menjadi mahasiswa UB selama lima tahun. Waktu yang cukup lama untuk sekedar menambah gelar S.I.Kom  dibelakang nama saya. Padahal target saya dulu bisa lulus 3,5tahun, apalagi tidak pernah ada masalah dalam masa kuliah saya, hanya saja ketika masuk fase skripsi ceritanya jadi berbeda :D. Skripsi saya malah sampai ulang tahun lho, emejingg kan ya ? ceritanya puanjang, cinta fitri mah lewwaaaat. sudahlah, skripsi telah berlalu. Tapi kalau mau tahu gimana ceritanya skripsi saya sampai bisa ulang tahun dan merayakan anniversary nya baca post-post saya sebelumnya hihii.

Seminggu lalu, oleh dewan penguji saya dinyatakan lulus. Tapi kenapa pas dinyatakan lulus saya malah biasa-biasa saja? Rasanya lebih excited pas dikasih kado trus foto-foto haha. Saat ujian pun saya ngga merasa nerveous sama sekali, dan itu AJAIB. Menjadi sarjana. Mungkin itulah yang sejak satu tahun lalu ditunggu-tunggu oleh keluarga saya.  Ketika dinyatakan lulus, saat itulah doa-doa Mama telah dikabulkan oleh Allah. Saya yakin malam hari sebelum saya ujian Mama pasti bangun untuk sholat tahajud dan berdoa untuk kelancaran ujian saya, sama seperti yang dilakukan Mama ketika Mas akan ujian-ujian masuk AKPOL dulu.  Jadi bisa dikatakan kalau kelulusan saya ini bukan karena kepintaran saya , tapi saya lulus berkat doa orang tua :D.

P60822-124413
Terimakasih yang sudah ngasih hadiah. Padahal saya ngga ulang tahun 😀

And then what’s the next? Setelah menjadi sarjana mau apa?. Setiap ditanya mau ngapain setelah lulus saya selalu menjawab mau meneruskan studi saya kejenjang yang lebih tinggi yaitu S2. Saya ingin melanjutkan studi saya jauh ke negeri kincir angin, BELANDA. Untuk meraih mimpi saya itu, saya memutuskan untuk tidak melamar pekerjaan ke berbagai perusahaan yang mengharuskan saya duduk berlama-lama dikantor dengan segunung pekerjaan. Saya tetap ingin punya banyak waktu untuk belajar. Dan tentu saja keputusan saya itu membuat vertigo Mama mau kambuh, disekolahkan setinggi ini eh giliran sudah lulus nggak mau kerja. Lha karepe jane piye? 😀

Saya adalah tipe orang yang punya kemauan kuat kalau sudah punya keinginan. Everything I do lah pokoknya. Menjadi mahasiswa ilmu komunikasi UB merupakan hasil “NGEYEL” saya selama satu tahun. Setelah lulus SMA saya memilih tidak kuliah dan pergi ke ibu kota untuk mencari kerja daripada harus kuliah untuk menjadi guru SD.

“Itu bukan aku bangeeet. Masak aku harus jadi guru SD. Mimpiku itu menjadi reporter berita ditelevisi atau menjadi wartawan di koran , bukan menjadi guru. Apalagi guru SD. Nggak. Aku nggak mau”

Dari hasil kerja itulah yang rencananya akan saya gunakan untuk membiayai kuliah saya. Kuliah jurusan ilmu komunikasi, dimanapun tempatnya tidak masalah asal tetap ilmu komunikasi. Tiba dijakarta, saya tidak hanya mencari kerja tapi juga mencari universitas yang ada jurusan ilmu komunikasinya  khusus untuk kelas karyawan. Tapi takdir berkata lain, dijakarta saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan apapun yang ada justru saya ditipu orang. Mungkin itu karma dari Tuhan karena tidak nurut pada orang tua, saat itu memang Mama seperti tidak ridho saya pergi kejakarta. Dengan deraian air mata dan dengan berat hati Mama mengantar saya sampai kestasiun. I was too young to know her feeling at that time. Tangisan mama tidak mempan dan tidak pula membuat saya mengurungkan niat. Yang ada saya justru bersumpah saya harus menjadi mahasiswa ilmu komunikasi dan menjadi jurnalis.

FYI, mungkin karena Mama tidak ridho selama dijakarta saya sering mendapatkan kesusahan. Enam bulan lebih dijakarta saya belum juga mendapatkan pekerjaan , padahal saat itu saya nggak pilih-pilih kerjaan. Jadi pembantu atau penjaga tokopun oke asalkan bisa mendapatkan uang untuk kuliah.  Kejadian dimasa lalu merupakan pelajaran yang sangat luar biasa untuk langkah saya selajutnya. Dalam setiap langkah saya, selalu ada Tuhan dan restu orang tua yang selalu saya ikutkan. Saya tidak ingin mengulang masa lalu , mendapatkan banyak kesulitan karena melangkah tanpa ridho orang tua. Saya juga tidak mau berandai-andai atau menyesali kejadian yang telah berlalu.

Rupanya menjadi sarjana itu bukanlah perkara yang mudah, apalagi sarjana yang belum bekerja. Meskipun saya tidak ingin melamar pekerjaan di perusahaan yang mengahrusnya saya duduk dikantor seharian penuh, tapi bukan berarti saya tidak ingin bekerja. Realistis saja , untuk mewujudkan mimpi S2 di Belanda butuh banyak modal haha. LUCKY ME! Karena sebelum lulus sudah ditawari untuk bekerja oleh teman saya. Saya diajak untuk merintis sebuah perusahaan, dengan gaji yang lumayan untuk ukuran fresh graduate seperti saya. Alhamdulillah, itu nikmat yang luar biasa sekali dan yang terpenting adalah ridho orang tua ada didalamnya : ).

Selamat datang dikehidupan yang sebenarnya , kehidupan nyata yang kadang pahitnya melebihi oseng-oseng pare :D. Apapun yang menjadi cita-cita kita, apapun pilihan kita selalu sertakan Allah dan ridho orang tua dalam setiap langkah kita supaya hidup kita berkah :). Dan yang tidak kalah penting adalah ilmu yang didapatkan selama kuliah (ingat lho ya , kuliahnya 5 tahun ) bisa menjadi ilmu yang bermanfaat tidak hanya untuk diri sendiri tapi juga untuk orang lain.

Iklan