Goodbye Surabaya!

gedung graha pena
gedung graha pena

Kurang lebih selama dua bulan tinggal di Surabaya, rasanya sangat singkat. Waktu berlalu begitu cepat, rasanya baru kemarin pergi ke Surabaya nyari tempat magang, nah sekarang magangnya malah udah selesai. Ada perasaan lega sih, karena salah satu syarat kelulusan udah terselesaikan, tapi juga sedih karena harus meninggalkan Surabaya. Teringat paniknya pas masih di PHP sama JTV,  Senengnya pas diterima magang di JTV. Semangat nyari kost-an dua hari menjelang puasa, waktu itu untung ada Mas pacar yang rela capek-capek nemenin nyari kost padahal tau sendiri kan kalau Surabaya itu panasnya pake bingit :D.

Tanggal 6 Juli saya berangkat ke Surabaya dianter keluarga (udah kayak naik haji aja), tinggal sendirian di kost-an. Di kost nggak betah karena pemilik kost nya agak bawel, dan kalau jam 9 malam pintu udah dikunci. Saya sering ngeluh ini itu, dan lagi-lagi untung ada “tukang ojek kesayangan” yang siap mengantar saya kemanapun termasuk pas malam-malam saya suruh nganter ke kost-annya vita (numpang tidur) :D. Karena gak betah saya akhirnya pindah ke kost-an vita awal bulan agustus. Di kost-an baru betah banget karena ada temennya dan juga disana bebas mau ngapain aja. Saya bisa bebas masak, bebas mau mandi, bebas mau nyuci karena nggak ada ibu kost hehe :P.

Selama di Surabaya yang singkat itu, saya mendapatkan banyak pelajaran. Banyak yang sebelumnya saya nggak tau menjadi tahu. Mengenal banyak orang dengan berbagai latar belakang sampai ngrasain enaknya punya pacar yang dekat (bisa minta antar jemput dan mau ketemu kapan aja bisa 😛 *ini Cuma bonus sih*). Ditempat saya magang, saya belajar sabar dan sadar kalau nggak semua yang kita inginkan bisa tercapai. Belajar melihat segala sesuatu tidak hanya dari satu sudut pandang tapi harus diberbagai sisi.

Seperti yang saya alami sendiri, dibohongi orang yang sangat saya percaya. Orang yang dulu sangat saya hormati, orang yang saya anggap bak “dewa” tapi justru membuat saya merasa sangat kecewa. Biar bagaiamanapun seseorang itu pernah menolong saya, dan hingga saat ini saya masih menaruh hormat kepadanya. Tinggal dikota orang juga menyadarkan saya akan pentingnya menjaga diri dan sopan santun. Karena dengan begitu diri kita bisa dihargai, dan orang yang tadinya sembarangan menjadi sedikit sungkan pada kita. Dan yang paling penting adalah kita bisa menempatkan diri kita sesuai dengan kapasitas kita. Saya menjadi tahu bahwa bekerja di industri media seperti itu, banyak plus minusnya. Ehh tapi, ga cuma di media aja sih, dimanapun itu selalu ada plus minusnya. Setidaknya dengan magang ini, saya jadi tahu kalau bekerja di media, bekerja menjadi reporter tidaklah mudah.

Masih ingin jadi reporter? Masih ingin bekerja di media? Entahlah! Tapi saya rasa kalau saya bekerja di media kelak ketika saya telah berkeluarga akan sangat merepotkan. Banyak waktu yang akan saya habiskan diluar dan waktu untuk mengurus keluarga akan sangat berkurang. Oke, mungkin impian jadi reporter saya skip aja. Sepertinya saya lebih tertarik menjadi seorang konsultan atau penulis buku saja hehe. Let dream and fate takes me where I belong J. Pembimbing magang saya mengajarkan pada saya untuk selalu displin dan jujur dalam segala hal. Seolah tidak hanya teori tapi beliau praktekkan langsung hehe. Kalau ada istilah mulutmu harimau-mu itu tepat banget. Seseorang bisa menjadi sangat jatuh reputasinya dan ia tidak lagi dihormati karena perkataannya.

Setidaknya itu yang saya tahu. Sebagai pengalaman saja, saya pernah sangat percaya dan menghormati seseorang. Setiap kata-katanya saya percaya, pikir saya wah keren nih orang. Saya banyak belajar darinya, tapi lama-lama saya merasa ada yang aneh. Mata saya mungkin bisa dibohongi, tapi hati akan selalu merasakan sesuatu yang yang tidak beres. Oke, pelajaran kali adalah “Orang yang kelihatannya baik belum tentu baik, kita tidak pernah tahu dalemnya hati orang” begitu sih kalau temen saya Meydi.

Berkali-kali ketemu banyak orang, dan berkali-kali juga ketipu hehe. Dikira baik eh ternyata begitu, yang tadinya dikira jahat ehh nggak taunya baiknya pake banget. Kita saya seringkali melihat seseorang dari luarnya saja dan sekilas saja tanpa mau melihat secara keseluruhan. Itu sih pelajaran yang saya dapatkan, dan ini sama sekali tidak diajarkan dikelas juga tidak berhubungan denga teori apapun hehe. Diluar itu, banyak sekali pelajaran dan ilmu yang saya dapatkan , tentunya untuk akademik saya. Apa yang saya pelajari dikelas dapat saya terapkan di tempat magang, meskipun kadang teori sama prakteknya beda. Hehe maklumlah tiap media punya agenda settingnya sendiri. Sekarang saatnya fokus pada laporan magang dan lanjut outline skripsi hehe :D.  Kalau kata mas e sih “pikiren laporan karo skripsimu ojo soyang sayang ae” hehe.

GOODBYE LOVELY SURABAYA, SEE YOU SOON J

Terimakasih pengalaman dan pelajaran berharganya!

 

Jatuh Bangun Belajar Berjilbab

Hello..

Berhubung saya lagi lagi nggak ada kerjaan *lari dari tugas 😛 *, plus gak ada kuliah dan saat ini posisi saya sedang ada di toko (sepi pembeli) daripada mati gaya saya akhirnya nulis :D. Ehmm.. tapi mau nulis apa ya? Hehe. Berhubung sebentar lagi mau masuk bulan Ramadhan , saya pengen nulis tentang jilbab. Nah apa hubungannya jilbab sama puasa? Entahlah hehe…

Oke..saya akan cerita saja ya kalau begitu tentang pengalaman ‘jatuh bangun’ saya saat memutuskan memakai jilbab seterusnya saat pulang dari Singapura bulan Februari lalu. Dan semoga bisa memberikan manfaat bagi saya maupun yang baca tulisan ini. Bagi seorang yang alim dan sholehah tentu untuk memakai jilbab bukanlah hal sulit.  Bagi mereka yang sejak kecil “kenal”  agama maka akan sangat mudah bagi mereka untuk menjalakan perintah Allah.  Tapi bagi saya, memakai jilbab terus-menerus bukanlah hal mudah, jangankan jilbab syar’i lha wong pakai jilbab aja masih “buka tutup”. Alhamdulilah dari bulan februari kemarin saya kemana-kemana sudah belajar memakai jilbab, tidak hanya kuliah tapi dimanapun (kecuali dirumah). Cukup menantang juga ternyata :D.

“hello.. jilbab bukan patokan orang itu baik atau enggak”

“hello.. jangan sok alim deh. Sholat aja masih semrawut gitu”

Iya juga sih, saya memang baru belajar memakai jilbab tidak hanya sebagai penutup kepala tapi juga sebagai penutup hati.  Sebenarnya keinginan berjilbab sudah ada sejak saya masih SMA, tapi ternyata niat saya masih kalah sama kesukaan saya terhadap bando/bandana hihii. Saya hobi sekali mengoleksi bando (dulu banyak banget dengan berbagai macam model) , dan rasanya dandanan saya gak lengkap kalau belum ada bando dikepala saya hehe.

Orang hidup itu pasti ada saatnya diatas dan ada saatnya dibawah (sampek nyungsep :D) , Nah pas lulus SMA itulah titik balik hidup saya. Saat itulah pikiran saya sudah semakin dewasa , dan keadaan juga yang membuat saya sadar. Sadar kalau ternyata hidup itu nggak cuma makan, tidur, kentut dan main seenaknya. Disaat terpuruk itulah saya merasa bahwa ada suatu kekuatan besar yang menolong saya dan menguatkan saya. Hidup di lingkungan asing, jauh dari rumah, dan benar saja kalau ibu kota lebih jahat dari ibu tiri. That’s True!! Saya rasakan benar itu selama kurang lebih 7 bulan saya mencoba bertahan hidup di Ibu Kota.

Singkat cerita, sekitar empat tahun lalu (2010) saya mulai untuk pertama kalinya memakai jilbab saat keluar rumah dan itu tidak sedang ada acara pengajian lho ya. Itu murni saya pakai jilbab meskipun lagi nggak ada acara. Pertama pakai kesannya aneh, dan nggak nyaman. Ada perasaan malu juga. Dijakarta jugalah saya mulai belajar sholat full 5 waktu. Hehe biasanya masih bolong-bolong kadang sholat kadang enggak. Awal tahun 2011, saya memutuskan kembali ke Kediri, sudah cukup uji nyali nya, udah cukup melarikan dirinya, udah cukup puas jadi pengangguran, dan udah cukup “kuliah kehidupannya”. Tahun 2011 saya memutuskan untuk melanjutkan kuliah walaupun hanya univ. Swasta di Kediri. Tapi sungguh ALLAH maha adil, saya bisa masuk universitas Negeri dijurusan yang saya impikan yaitu Ilmu Komunikasi UB.

Oke.. balik lagi ke jilbab. Awal-awal balik ke Kediri dan pakai jilbab rasanya aneh. Apalagi keluarga dan lingkungan nggak ngedukung. Saya ingat dulu, kalau mau pakai jilbab harus diam-diam. Saya selalu memasukkan jilbab instan didalam tas saya, dari rumah nggak pakai jilbab trus ntar pas dijalan (nyari jalan sepi) trus pakai jilbab. Bukan apa-apa sih, hanya saja saya malas untuk berdebat. Selain itu saya belum merasa pantas mengenakannya.

“Kamu cantik dengan rambut panjangmu yang lurus, trus pakai bando. Gaul gitu”

“Mau nglurusin rambut lagi ta? Ini tak kasih uang”

Hihii… lucu ya. Dulu tiap kali mau nglurusin rambut ke salon harus merengek-rengek dulu baru dikasih duit. Nahh.. pas memutuskan pakai jilbab , malah dikasih duit Cuma-Cuma buat nglurusin rambut. Ckkck.. rambutku lurus karena hasil rebonding, terihat cantik karena selalu memaki baju yang lagi happening, pokoknya keliatan cantik deh dimata manusia. Kelihatannya aja lho yaa, aslinya enggak sama sekali hehe. Pas masuk kuliah tahun 2011 saya mulai lebh sering pakai jilbab, ingat lho ya sering bukan seterusnya. “Buka-tutup” Jilbab gitu deh, kalau kuliah, kalau jalan bareng temen-temen pakai jilbab, tapi kalau dirumah , kalau pergi nggak sama temen-temen balik lagi deh ke jaman jahiliyah.

Nah.. baru tahun 2013 kemarin saya mulai belajar pakai jilbab full. Gak peduli lagi omongan orang, omongan saudara, dkk. Tahun itu juga saya kehilangan kakak saya, dan itu membuat saya sadar. Gimana ya kalau tiba-tiba maut datang kepada saya, tapi saya belum sempat berbuat baik, saya belum mematuhi perintah ALLAH. Ahhh tidaaakkk!!! Memakai jilbab juga bukan berarti merubah saya layaknya bidadari yang cantik. Banyak sekali kekurangan yang masih tercecer dimana-mana. Banyak sekali yang harus saya pelajari lagi. Sampai dengan saat ini saya masih bertahan dengan jilbab ala kadarnya saya, celana jins dan kaos.

Saya tidak ingin muluk-muluk atau sok alim, tapi jujur jilbab ala kadarnya saya ini membuat saya semakin mengenal agama saya. Malu kan ya, kalau udah berjilbab tapi nggak sholat hehe. Malu kan ya berjilbab tapi nggak tau ilmu agama sama sekali. Dalam hidup saya yang minim agama, minim nasehat juga minim pengetahuan saya mencoba utuk belajar sendiri. Belajar dari buku, dari internet, dari TV dan dari mana saja. Sungguh beruntung sekali mereka yang lahir di keluarga alim, taat dan utuh. Tapi bukan hidup namanya kalau nggak ada ujiannya.

“Belajar agama bagi mereka yang dekat dengan lingkungan agama sangat mudah, sangat mudah bagi mereka untuk menjalankan ajaran agama. Tapi bagi orang awam yang tidak tahu apa-apa maka belajar agama itu luar biasa” –Status teman di facebook-

Ehmm… apa benar begitu? Entahlah saya sendiri tidak paham. Satu hal yang pasti , dan saya yakini sampai saat ini bahwa hidup itu tidak hanya makan, tidur dan kentut. Hidup harus punya nilai-nilai yang membawa manfaat. Dengan mengenal lebih jauh agama dan Tuhan hidup ini nggak kering, hidup ini nggak hampa dan hati rasanya adem ayem hehe :D. Entah dari mana saya dapat pemikiran sok nggaya ini , yang pasti hidup saya lebih bermakna saat saya mendekat pada ALLAH.

Iseng-iseng saya pernah mencoba menguji kebenaran tentang apa yang ada di ajaran agama saya. TUHAN itu ada nggak sih, mana pengen lihat keajaibanNYA? Saat memutuskan untuk solo backpacking di Singapura dan Malaysia (oiya belum sempat ngelanjutin tulisan tentang backpacker, hehe nyusul ya! *ga penting banget sih 😀 ) beberapa waktu yang lalu, saya benar-benar  takjub sama kekuasaan ALLAH, pokoknya ALLAH IS THE BEST lah. Sungguh ALLAH itu maha dekat ternyata, sayangnya saya aja yang kadang malah menjauh dariNYA. Jauh banget ya nyari hidayahnya sampai ke Singapura? Hehe..

Pokoknya sekarang saya pengen belajar jadi manusia yang lebih baik. Lebih baik dari segala hal. Baik hubungan vertikal (dengan Tuhan) maupun horizontal (sesama makhluk Tuhan). Tulisan ini murni  untuk saya sendiri , sebagai pengingat saya. Tapi kalau ada yang baca trus memberi manfaat ya alhamdulilah. Oiya.. sapa tahu juga ada yang baca, trus bersedia jadi mentor , jadi guru buat saya supaya menjadi orang yang lebih baik lagi saya akan sangat senang hehe 😀 . Udah ah.. jadi berasa mamah dedeh yang lagi ngasih tausiyah, kalau ngomongin tentang ini. Biarlah saya belajar , belajar dan belajar untuk menjadi lebih baik. Sekarang saya memang masih pakai jilbab ala kadarnya , tapi siapa tahu tiba-tiba saya dapat hidayah dari ALLAH trus berpakaian syar’i kayak OKI SETIANA DEWI (artis favorit saya ini :D). Who knows … !!

“Jangan Tuduh Saya Telah Baik Karena Memakai Jilbab, Tapi Jangan Pula Anggap Saya Tidak Lebih Baik Karena Belum Berjilbab. Tapi Pandanglah Saya Sebagai Seorang Yang Sedang Belajar Dan Masih Perlu Bimbingan”

 -SEMOGA ISTIQOMAH- 

 

 

Jatuh Bangun Belajar Berorganisasi Part.2

Ini adalah lanjutan tulisan saya, karena terlalu panjang ceritanya jadi saya bagi jadi dua bagian 🙂

ini waktu Outbound SOL
ini waktu Outbound SOL

Ketika kembali kekepanitiaan saya sama sekali tidak dikenal , dan orang-orang lebih mengenal wakil saya. Omongan-omongan miring tentang saya mungkin sudah banyak menyebar di panitia yang lain. bahkan saya pernah dikata-katain oleh anggota saya. Wajar sekali karena mereka tidak tahu yang terjadi, dan baru mengetahuinya setelah 40hari bahkan sempat ditegur oleh SC saya. Saya hanya menjawab dengan senyum “Maaf saya baru saja kena musibah, baru kehilangan kakak saya” lalu saya lihat ekspresi kikuk dari mereka. Mungkin ada rasa tidak enak dengan saya. Tapi iya itulah konsekuensi yang harus saya tanggung karena salah saya sendiri. Kritik dari para anggota saya sangat berguna bagi saya, karena apa yang mereka katakan itu jujur. Dengan senang hati dan perarasaan lega saya terima semua kritiknya dan berusaha memperbaiki kekurangan saya.

Setelah banyak belajar, pada hari H saya dan divisi saya bisa menjalankan tugas dengan baik. Walaupun banyak terjadi kesalahan , namun itu diluar kendali saya dan teman-teman divisi dan yang lainnya bisa menerima dan malah memberi dukungan kepada saya dan divisi saya. Oke, kegiata PK2Maba sudah selesai dengan lancar, dan memberikan pelajaran yang sangat berharga kepada saya yang tidak akan mungkin saya dapatkan didalam kelas. Proses seleksi panitia yanh panjang memberikan saya pengalaman bagaimana menjadi pemimpin, bagaimana menjadi orang yang bisa terbuka menerima perbedaan dan ktitik.

Pelajaran dan pengalaman yang tidak kalah menarik saya dapatkan ketika saya menjadi sekretaris didalam kepanitiaan studi ekskursi. Peran lain yang harus jalankan, memberikan tantangan tersendiri bagi saya. Walaupun tugas saya sebagai sekretaris tapi saya banyak mengerjakan tugas yang seharusnya bukan menjadi tanggung jawab saya. Eits.. jangan dikira saya rakus makan jobdesk orang. Tapi memang keadaan yang bikin begitu. Saya, mbak Rina, Amel, Chendre harus pontang-panting mempersiapakan studi ekskursi. Mengurusi segala keperluan SE dihari yang semakin mepet dengan hari keberangkatan. Ini semua karena kita kena tipu hehe. Loby sana sini buat kunjungan, fax, email, telepon sana sini walaupun tidak jarang harus nihil hasilnya. Dimarahi dosen, ribut dengan travel dan segala macam yang mengikuti jelang SE. Satu pengalaman dan pelajaran lagi yang saya dapatkan and it’s mean so much :).

Saat ini, saya dan teman-teman sedang berjuang untuk membentuk HMJ Ilmu Komunikasi. Disini kesabaran saya benar-benar diuji dan saya harus calm down. Keadaan benar-benar berbeda, dengan ketika saya ikut orangisasi kampus. Disini semua masih belum tahu oragnisasi dan banyak diantara teman-teman yang “buta” organisasi. Sebagai koordinator divisi psdm saya bertanggungjawab untuk membuat organisasi ini kuat dan solid. Yang menjadi persoalan adalah saya merasa ada masalah dengan ketua organisasi ini. Setiap kali saya berpendapat selalu disela dan lagi lagi saya harus calm down. Tidak bisa keras juga tidak bisa terlalu lembek. Tidak jarang saya harus bertengkar karena masalah yang seharusnya tidak menjadi masalah. Rasanya berat memang, tapi ini sudah menjadi pilihan saya untuk terus belajar. Belajar tentang pendidikan seni hidup yang tidak akan saya dapatkan dikelas manapun.

Pengalaman-pengalaman kecil saya diorganisasi atau kepanitiaan yang saya ikuti dalam waktu singkat ini seolah-olah menjadi turning-poin dalam hidup saya. Menjadi titik balik dalam memandang lingkungan sekitar. Lalu sampailah saya pada kesimpulan yang simpel : Kita hidup dilingkungan sosial dan kita harus lebih terbuka dalam menyikapi perbedaan. Yap.. beda orang beda kepala juga beda isi kepalanya. Setiap orang itu unik dengan segala macam yang ada dipikirannya. Pelajaran yang paling berharga yang saya dapatkan adalah saya akhirnya sadar dan tahu bahwa sampai kapanpun kita tidak akan bisa mengontrol pikiran orang tapi kita bisa mengontrol apa yang pikiran kita.

“Remember!! You can’t control others mind, but you can control yours”

 

 

 

 

 

Jatuh Bangun Belajar Berorganisasi

unduhan

Sepertinya judul tulisan saya kali ini agak berat ya? Hehe.. ini hanya catatan saya ketika belajar berorganisasi saat ikut kegiatan kampus. Sewaktu SMA saya pernah ikut organisasi, tapi saya tidak paham oragnisasi itu untuk apa, dan apa manfaatnya bagi saya dan orang lain. pokoknya sekedar iku aja gitu deh, dan biasalah kalau masih SMA aktualisasi diri masih sangat tinggi. Jadi ikut organisasi = Populer = banyak yang kenal = banyak yang ngefans. Hahaha. Apalagi kalau bisa sampai menempati posisi yang strategis, wah itu prestasi besar walaupun prestasi akademik suram.

Kini, saya baru tahu dan baru paham bahwa niat saya ikut organisasi jaman SMA sudah salah kaprah. Bila diingat lucu juga ya, apalagi dibumbui intrik-intrik cinta-cintaan. Menjadi wakil pimred majalah sekolah yang lebih populer dari pimrednya sendiri, lalu cinta-cintaan sama pimred majalah sekolah lain yang lebih sekolahnya lebih high-end dibanding sekolah saya. Belum lagi gosip yang tersebar, mengiringi posisi saya sebagai wakil pimred waktu itu. Hahaha.. sudahlah itu cerita masa lalu, yang lucu dan menggelikan untuk diingat.

Oke, saya akan bercerita masa kini, masa sekarang dimana saya bukan lagi gadis 16 tahun yang labil, tapi kini saya seorang wanita setengah mateng yang sudah berusia 21 tahun. Status mahasiswa yang kini sedang menempel didiri saya, menjadikan pola pikir saya berubah. Kalau dulu ikut organisasi supaya populer, sekarang saya tahu bahwa berorganisasi bukan ajang cari tampang atau ketenaran. Tapi organisasi sebagai tempat kita belajar , belajar ilmu yang tidak akan pernah saya dapatkan dikelas. Tidak ada guru dan tidak ada murid, semuanya bisa menjadi guru dan juga murid dalam suatu organisasi.

Memang, untuk dikatakan aktivis masih sangat jauh. Tapi setidaknya pengalaman saya ini bisa menjadikan pelajaran bagi saya dan membuka mata saya untuk lebih jeli melihat apa saja yang ada disekitar bukan hanya menjadi oposisi yang kerjanya hanya mengkritik. Berorganisasi disekolah dan kampus sangat berbeda, karena orang-orang didalamnya bukan lagi remaja 15-17 tahun yang masih ababil. Dikampus yang kita hadapi adalah orang-orang dengan pola pikiran yang sudah dewasa, dan pasti akan amarah bila dikatakan seperti anak kecil. Hehe.

Pengalaman merintis berorganisasi sangat menarik. Dimulai ketika saya membangun komunitas bulu tangkis dikampus bersama 2 teman beda jurusan, yang diwarnai dengan keluh kesah. Anggota yang tiba-tiba muncul tiba-tiba hilang, sampai akirnya komunitas itu berhenti tidak ada juntrungannya *sedih*.  Selanjutnya, ketika saya memutuskan untuk ikut masuk di pers kampus. Saya menjadi orang asing didalamnya, karena ternyata hanya saya satu-satunya orang dari jurusan saya dan tentunya saya menjadi minoritas. Saya berusaha profesional, apalagi saya tidak begitu buta tentang dunia pers atau majalah. Tapi, lagi-lagi karena faktor proximity saya kalah dan sama sekali tidak dianggap didalam situ. Kepengurusan yang amburadul menjadikan pers kampus hanya mampu menerbitkan majalah edisi pertama sekaligus terakhir. Saya memutuskan untuk keluar dan mengiklaskan uang saya untuk mereka, uang yang seharusnya saya tukar dengan kaos anggota. Saya hanya bisa tertawa melihat mereka ketika membanggakan kaosnya dan majalah terbitan pertamanya. Tapi mereka lupa siapa yang dulu .. ahh sudahlah. Itu  menjadi pelajaran berharga bagi saya

Setelah cukup lama apatis dengan segala macam organisasi kampus , yang hampir semua organisasi tapi beda nama diisi oleh orang-orang itu saja. Untuk ukuran kampus baru, dan baru ada organisasi menjadi terkenal dan pelopor (katanya) memang sangat menarik. Apalagi bisa mendominasi dan ketika ada yang bersikap kritis langsung disekap dan ditutup rapat hak suaranya. Pada awal semester 5 , saya mulai ikut kegiatan kampus lagi. Saya ikut open recruitment panitia PK2Maba. Saya niati untuk mencari pengalaman, tidak lebih dari itu. Tidak disangka baru pertama masuk dan ikut, saya sudah dipercaya menjadi wakil koordinator kelompok saya saat School of Leadership, dan harus menjalankan tugas sebagai koordinator karena koor saya tidak hadir. Satu pelajaran didapat bagaimana saya harus memimpin kelompok kecil berisi 20orang dengan anggota yang tidak saya kenal sebelumnya.

Saya yang bertubuh mungil, dengan suara yang tidak terlalu keras seringkali kalah dengan suara anggota. Kalang kabut saya saat itu, tapi itulah pelajaran dan pengalaman yang ingin saya dapatkan. Walaupun dengan segala keterbatasan saya, kelompok saya mendapat predikat kelompok palin rajin diakhir acara hehehe. Sekitar satu minggu sesudah school of leadership yang menjadi rangkaian open recruitment , pengumuman dipublish. Ada nama saya disana, dan Whatt?? Saya jadi koordinator lagi L. Dengan anggota yang tidak saya kenal semuanya, dan ada beberap yang saya kenal. Tapi tantangan satu muncul, salah satu anggota saya adalah anak yang sebelumnya saya takut sama dia, abisnya judes. Hehe.

Saya bertanggung jawab untuk membawa divisi saya menjadi baik. Ditengah-tengah persiapan PK2Maba saya harus sering meninggalkan rapat. Karena saat itu kakak saya sedang sakit, hingga akhirnya ia dipanggil oleh Allah kembali. Saya tidak bisa meninggalkan kakak saya, dan memilih meninggalkan rapat. Semua tugas saya diambil alih oleh wakil koordinator saya. Tidak ada satu orangpun yang tahu , apa yang aku alami. Saya sempat ingin mundur karena saya merasa tidak bisa maksimal dalam kepanitiaan tapi kapel saya menghalangi saya dan selalu memberikan izin ketika saya izin. Namun tidak begitu dengan anggota saya dan teman-teman yang lain. Mereka seolah-olah tidak bisa menerima izin-izin saya, apalagi ditambah dengan izin saya lagi saat harus ikut studi ekskursi ke Jakarta dan Bandung selama 5hari. Lengkap sudah izin-izin saya hehe.

Bersambung……..

Yang tersisa dari Formula Brawijaya 4

Cerita Seru dibalik kepanitiaan FORMULABrawijaya

konfigurasi barisan maba membentuk ub 4
konfigurasi barisan maba membentuk ub 4

Pada tanggal 9-10 September yang lalu saya dan 125 mahasiswa yang lainnya menjadi panitia di acara probinmaba 2013 Universitas Brawijaya Kampus 1V bertempat di BRIGIF 16 INFANTERI WIRA YUDHA. Sebuah pengalaman baru bagi saya, karena ini pertama kalinya saya menjadi panitia dikegiatan besar seperti ini. Persiapan menjadi panitia harus menempuh proses panjang dan akhirnya 125 orang terpilih menjadi panitia. Sebelumnya kami calon panitia harus mengikuti screning dan sekolah kepemipinan terlebih dahulu lalu untuk memantapkan langkah kami menjadi seorang panitia seuruh panitia harus mengikuti diklat pelatihan yang dilatih langsung oleh para anggota TNI di Brigif 16.

Sebelumnya tanggal 4-5 September juga diadakan PK2 MU yang berlangsung di Malang. Kali ini hanya kakak KP dan beberapa pantia inti saja yang ikut terlibat. Ada banyak cerita dan pengalaman seru serta pelajaran yang saya dapat dari rangakain acara probin maba 2013 ini. Pengalaman menjadi seorang panitia inti yang harus lebih sering rapat daripada anggota biasa, serta tanggung jawab besar untuk memastikan semua peserta dan panitia tercukupi nutrisi dan gizinya hehehehe. Dalam kepanitiaan ini saya bertugas sebagai koordinator dari sie Konsumsi. Sebuah pengalaman yang sangat menarik mengingat ini pertama kalinya saya terlibat dalam kepanitiaan besar. Saya belajar bagaimana menjadi pemimpin yang baik dalam sie yang saya ketuai, serta bagaimana harus bekerja sama dengan sie yang lain.

Menjadi minoritas ditengah mayoritas! Itulah yang sempat saya rasakan dalam kepanitiaan inti. Karena most of them yang ada dipanitia inti berasal dari satu kelas yang sama. Dan saya?? Seorang anggota baru yang tidak tau apa-apa, lain jurusan pula. FYI , jurusan saya pernah beberapa kali “satru” dengan jurusan lain. jadi sedikit merasa tersisih, apalagi saya tidak punya pengalaman apa-apa juga tidak paham bagaiamana menjadi panitia yang baik. hehehe.  Bukan saya namanya kalau saya menyerah. Saya mencoba adaptasi dengan lingkungan saya saat itu. Begitu juga didalam sie yang saya pimpin, pertamanya saya hanya manut dan diam, tapi entah darimana saya belajar, saya bisa marah lhoo sama anggota saya yang saat itu susah dibilangi (Wihhh… saya sendiri juga heran, saya bisa marah. Abis suasanya crowded banget tapi malah bikin ulah. Maaf saya gak bermaksud menyakiti J )

Didalam kepanitiaan ini, walaupun saya masuk panitia inti tapi saya masih terhitung sangat junior karena belum banyak pengalaman. Alhamdulilah, saya banyak dibantu oleh wiba yang saat itu menjadi wakil koordinator ku. Dia juga yang banyak menghandle , ketika saya tidak bisa ikut dalam rapat. Karena saat sibuk-sibuknya mempersiapakan acara probin maba saya terkena musibah yang mengharuskan saya banyak meninggalkan rapat. Selain itu saya juga banyak belajar dari dia, karena walaupun dia co.coordinator ku tapi dia lebih banyak tahu karena sudah banyak pengalaman ditahun sebelumnya.

Pelajaran yang saya dapatkankan saya menjadi panitia antara lain, belajar bagaimana memanage sesuatu dengan baik,cermat, teliti dan tepat waktu. Bagaimana kita harus bekerja sama dengan orang yang berbeda latar belakang dengan kita. Mengenal berbagai watak orang, ada yang keras, ada yang kalem, ada yang temperamen, ada yang pokoke manut, ada yang seenaknya sendiri, ada yang malas, ada yang caplokable pokoknya homogen. Selain pengalaman saya juga mendapatkan banyak teman baru dari acara probin maba 2013. Pokoknya pengalaman yang tidak akan bisa dibeli dengan uang berapapun. Walaupun capek tapi capeknya gak kerasa, bawaannya happy dan merasa senasib sepenanggungan 😀

Keikutsertaan saya dalam kepanitiaan ini menghapus stigma buruk dalam pikiran saya tentang orang yang ikut kegiatan semacam ini. Dulu saya selalu beranggapan ikut acara seperti ini hanya membuang-buang waktu serta sok bergaya penting. Didalam kepanitiaan Formula Brawijaya ini, saya menemukan banyak orang-orang didalamnya, and most of succsesfull people comes from organization bacause from there we can learn how to manage something well.

“tuh , orang yang sok sibuk. Orang yang kurang kerjaan makanya nyari-nyari kegiatan di organisasi”

            Begitu yang dulu sering katakan bersama teman “seperjuangan” saya (baca: temen yang sama-sama pemalas dan apatis) ketika melihat ada teman saya ikut di organisasi kemahasiswaan dikampus. Padahal sewaktu SMA dulu saya pernah ikut organisasi sampe nilai akademik drop. Dasar gak nyadar. Hehehe. Saya dan teman-teman sekelas saya menjadi pengkritik nomor satu saat ada hal yang kurang “sesuai” yang terjadi dalam organisasi Di kampus 4. Tapi setelah terjadi sedikit “gesekan” dalam sebuah forum beberapa waktu yang lalu saya dan beberapa teman saya yang dulunya menjadi pengkritik tanpa solusi malah jadi tertarik mengikuti acara seperti ini. Dan kami menjadi panitia dalam acara besar, sedangkan saya malah menjadi panitia inti. Kini mindset saya berubah 180 derajat, dari yang dulunya mahasiswa apatis menjadi mahasiswa yang peduli.

Bahkan seandainya ada kesempatan lagi untuk masuk dalam organisasi kampus saya ingin bergabung dan berkontribusi untuk kampus.

Kini saya tahu satu hal bahwa  Kata-kata sok sibuk ,sok ngeksis dan kurang kerjaan yang sering dilontar oleh mahasiswa apatis kepada mahasiswa aktif adalah bentuk ketidakmampuan mereka menjadi seperti mahasiswa aktif yang berkontribusi terhadap kampus  walaupun hanya sedikit. “

Ada sebuah kekecewaan dan penyesalan didalam diri saya, karena tidak dari dulu ikut dalam kegiatan semacam ini ataupun dalan organisasi kampus. Berorganisasi mampu melatih softskill kita, yang tidak mungkin kita peroleh saat dikelas. Semua itu kelak akan berguna ketika kita memasuki dunia kerja. Karena didalam dunia kerja tidak hanya kemampuan akademik yang dibutuh tapi juga softskill jauh lebih bibutuhkan. Saya ingat pengalaman saya 2tahun lalu saat mondar mandir cari kerja. Saat wawancara pasti ditanya pernah ikut organisasi apa? Dan jadi apa? Dari beberapa artikel yang saya baca, kalau berorganisasi bisa “menyelamatkan” kita sat interview kerja.

Kenapa berorganisasi menjadi sangat penting saat memasuki dunia kerja?

Selama mengikuti kepaanitiaan Formula Brawijaya UB 4 saya menemukan jawabannya. Karena didalam organisasi kita bisa belajar bekerja sama dengan orang lain yang berbeda-beda. Beda budaya, beda latar belakang dan beda ideologi. Rasanya saya jadi ketagihan nih ikut organisasi atau kegiatan semacamnya. Hehehe 😀 walaupun berorganisasi tidak harus dikampus, tapi alangkah baiknya bila bisa berkontribusi pada kampus perintis tercinta 😀

KEEP SMILE AND REACH YOUR DREAM!!